Sportalavista
coin303
coin303
coin303
coin303
coin303
coin303
coin303
coin303
coin303
Connect with us

Hi, what are you looking for?

BOLA

Argentina 3-0 Kroasia: Lionel Messi The Real Goat?

Piala Dunia 2022 Sportalavista SPORTALAVISTA

Argentina Satu Langkah Menuju Juara Dunia 

Sportalavista – Pada titik-titik tertentu, Piala Dunia kali ini tampak seperti sebuah set film rumit yang dibangun di sekitar misi besar terakhir Lionel Messi menjadi juara dunia pada usia 35 tahun. 

Bahkan kekalahan Argentina di laga pembuka dari Arab Saudi menjadi bagian dari hal itu, sedikit drama di adegan pertama, karakter populer yang ditiadakan di babak pertama, sebelum pemulihan yang lambat di pertandingan grup lainnya dan badai yang berkumpul di babak sistem gugur. 

Tokoh protagonis kejutan dari musim sebelumnya Kroasia. Tujuh dari starter malam ini juga menjadi starter dalam pertemuan mereka di babak penyisihan grup di Piala Dunia 2018: tiga untuk Argentina (Messi, Tagliafico, dan Otamendi) dan empat untuk Kroasia (Modrić, Perišić, Brozović, dan Lovren). 

Piala Dunia 2022 Sportalavista SPORTALAVISTA

Baca Juga:
Piala Dunia 2022: Prancis Vs Maroko Prediksi Dan Analisa 

Josko Gvardiol Tidak Mampu Menempel Sang Goat

Satu pemain yang baru berusia 16 tahun selama Piala Dunia 2018 – Joško Gvardiol – ditugaskan untuk menghentikan Messi. Itu adalah plot yang signifikan dalam apa yang dijanjikan akan menjadi episode terakhir klasik musim ini.

Tahap awal seperti yang kami harapkan, sama cagey-nya dengan program properti untuk budgerigars. 

Advertisement. Scroll to continue reading.

Ada total satu tembakan, dari Dejan Lovren, dalam 20 menit pembukaan, jadi pemandangan Messi yang berulang kali memanipulasi salah satu paha belakangnya langsung mengandung lebih banyak drama secara signifikan. 

Tembakan pertama Argentina datang pada menit ke-25, sebuah tendangan Enzo Fernández, diselamatkan oleh Dominik Livaković.

Salah satu cerita yang muncul dalam pertandingan ini adalah performa Livaković dalam menyelamatkan tendangan penalti.

Dengan empat dari delapan tendangan penalti sejauh ini di Piala Dunia ini, jadi mungkin dia ingin sedikit pemanasan, setelah diputuskan dengan benar telah melakukan pelanggaran terhadap Julián Álvarez, yang terlibat dalam serangan balik Argentina. 

Piala Dunia 2022 Sportalavista SPORTALAVISTA

Baca Juga:
Piala Dunia 2022: Inggris Vs Prancis Prediksi Dan Analisa

Messi Sukses Melesatkan Gol Dari Titik Penalti

Maestro penyelamatan penalti melawan Lionel Messi yang tidak konsisten-dari-12-yard? Tidak ada masalah bagi karakter utama sepak bola, yang kembali mencetak gol yang, tak pelak lagi, memicu sekitar seribu rekor baru.

Mungkin yang paling nostalgia, Messi hanya menjadi pemain keenam yang mencetak gol di masing-masing babak 16 besar, perempat final dan semifinal sejak babak 16 besar diperkenalkan pada tahun 1986. 

Advertisement. Scroll to continue reading.

Dia bergabung dengan Toto Schillaci pada tahun 1990, Roberto Baggio dan Hristo Stoichkov pada tahun 1994, Davor Suker pada tahun 1998 dan Wesley Sneijder pada tahun 2010. 

Para ahli sejarah sepakbola akan mencatat bahwa tidak ada satupun dari lima pesepakbola sebelumnya yang kemudian memenangkan Piala Dunia pada tahun itu.

Argentina unggul 1-0 namun masih belum bermain dengan gemilang. Tidak masalah, serangan balik lainnya lima menit kemudian membuat Álvarez berhasil mencetak salah satu gol paling brilian namun paling kikuk dalam sejarah Piala Dunia. 

 SPORTALAVISTA

Baca Juga:
Portugal 6-1 Swiss: Hat-Trick Goncalo Ramos Antarkan Portugal Ke Perempat Final

Borna Sosa Bermain Ciamik Menahan Alvarez

Borna Sosa melakukan salah satu upaya paling apik dalam membersihkan bola yang pernah ada di seluruh olahraga, memungkinkan Álvarez untuk mencetak gol. 

Dengan demikian, dia menjadi pemain Argentina kedua di bawah 22 tahun yang mencetak 3+ gol di Piala Dunia setelah Gonzalo Higuain pada tahun 2010. 

Pep Guardiola telah meramalkan bahwa penyerang Manchester City ini akan memainkan peran besar di turnamen ini dan, seperti biasa, tampaknya dia tahu apa yang dia bicarakan.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Pertandingan mencapai titik tengah dengan Messi unggul dua gol dan tidak menyadari bahwa beberapa orang akan menghabiskan waktu 15 menit untuk memperdebatkan bahwa penalti Argentina seharusnya tidak diberikan.

Bahkan Kroasia harus melempar dadu saat tertinggal 2-0, jadi membuat dua perubahan saat istirahat, memasukkan Mislav Oršić dan Nikola Vlašić, diikuti oleh Bruno Petković untuk Marcelo Brozović lima menit memasuki babak kedua. 

Kroasia dalam mode serangan habis-habisan? Tidak cukup, tetapi tidak jauh, meskipun pemindahan Brozović – pemimpin pertandingan dalam sentuhan sampai saat itu – membuka beberapa saluran produktif untuk Argentina.

Seperti peluang bagus pertama di babak pertama, yang jatuh ke Messi, yang, setelah beberapa interaksi yang baik, melepaskan tembakan tepat sasaran dari sisi kiri kotak enam yard. Hamstring watch: tampak baik-baik saja tapi mungkin memberinya istirahat menjelang final?

Piala Dunia 2022 Sportalavista SPORTALAVISTA

Baca Juga:
Hasil Undian Kejuaraan Dunia M4, Indonesia Super Hell Group

Argentina Tidak Bisa Dibendung Kroasia

Gol Argentina itu mematahkan Kroasia, dan tahap penutupan dimainkan dalam perayaan yang membawa Anda, penonton pendukung Argentina yang partisan menyerap jalan tim mereka ke final keenam, yang kedua bagi Messi. 

Pemain hebat sepanjang masa Kroasia, Luka Modrić, digantikan, tidak diragukan lagi merupakan salah satu pemain luar biasa dari generasi ini, namun hanya berperan sebagai pemain kecil di hadapan dewa olahraga. 

Advertisement. Scroll to continue reading.

Argentina bukanlah tim yang hanya diperkuat satu orang – tidak ada tim yang kebobolan lebih sedikit tembakan dalam enam pertandingan mereka sebelum final (1986 dan seterusnya) daripada Argentina.

Bahkan Messi tidak dapat mengklaim kredit untuk tingkat soliditas pertahanan itu. Namun saat ini, ini adalah kisah satu orang, di luar grup WhatsApp keluarga Julián Álvarez.

Menuju Final Piala Dunia 2022, sudah siap tebak skor dan prediksi tim pemenangnya di agen bola kesayangan kamu? Ikutin terus Sportalavista yang akan bagiin kamu berita bola terupdate.

Advertisement
Advertisement
Advertisement

Facebook Sportalavista

You May Also Like

BOLA

Gabriel Martinelli Betah Di Arsenal Sportalavista – Gabriel Martinelli telah berkomitmen untuk masa depannya bersama klub dengan kontrak baru berdurasi empat setengah tahun. Kontrak...

BOLA

Prediksi Premier League Pertandingan Papan Atas Sportalavista – Prediksi Premier League, Hanya lebih dari dua pekan setelah memainkan sebuah pertandingan thriller enam gol di...

BOLA

Erik ten Hag Menyambut Marcel Sabitzer Sportalavista – Pelatih kepala Manchester United, Erik ten Hag, mengatakan bahwa klub “sangat senang” bisa mendatangkan Marcel Sabitzer...

BOLA

Hasil Imbang Inter Vs Atalanta Prediksi Coppa Italia Sportalavista – Satu tempat di semifinal Coppa Italia akan dipertaruhkan saat sang juara bertahan. Prediksi Coppa...