Connect with us

Hi, what are you looking for?

BOLA

Legenda Jerman, Franz Beckenbauer, meninggal dunia pada usia 78 tahun

Franz Beckenbauer

Franz Beckenbauer tutup Usia

Sportalavista – Pemenang Ballon d’Or dua kali yang dijuluki ‘Der Kaiser’ dan merupakan salah satu dari tiga orang yang memenangkan Piala Dunia sebagai pemain dan manajer meninggal dunia setelah menderita sakit pada hari Minggu.

Sebuah pernyataan dari keluarga Beckenbauer yang dirilis ke kantor berita Jerman, dpa, berbunyi: “Dengan kesedihan yang mendalam kami mengumumkan bahwa suami dan ayah, Franz Beckenbauer, meninggal dunia dengan tenang dalam tidurnya kemarin, Minggu, dikelilingi oleh keluarganya. Kami meminta Anda untuk berkabung dalam keheningan dan menahan diri untuk tidak mengajukan pertanyaan apa pun.”

Bek tengah kelahiran Munich ini meninggalkan warisan abadi sebagai salah satu pemain bertahan terhebat yang pernah merumput di lapangan dan bermain di setiap menit dalam kemenangan Jerman Barat di Piala Dunia 1974, memimpin negaranya meraih kemenangan atas Belanda di partai final.

Awalnya memulai kariernya sebagai gelandang, Beckenbauer bertransisi ke posisi bertahan pada tahun 1970-an dan meraih kesuksesan luar biasa di posisi tersebut, dengan total 103 penampilan bersama Jerman dan mencatatkan 14 gol serta 10 asis.

Selain meraih kejayaan Piala Dunia bersama Jerman pada tahun 1974, Beckenbauer merupakan runner-up pada edisi 1966 di mana Jerman kalah dari Inggris di final dan juga membawa pulang medali perunggu dari turnamen 1970.

Beckenbauer juga menjadi kapten Jerman saat menjuarai Euro 1972 dan meraih Ballon d’Or pertamanya pada tahun yang sama, sebelum dianugerahi penghargaan individu bergengsi tersebut pada tahun 1976, dan dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Jerman sebanyak empat kali.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Sebagai produk dari akademi muda Bayern Munich, Beckenbauer menghabiskan 13 tahun sebagai pemain senior bersama raksasa Bavaria antara tahun 1964 dan 1977, di mana ia memenangkan tiga Piala Eropa, empat gelar Bundesliga, empat DFB-Pokal dan satu Piala Interkontinental, dengan mengoleksi 74 gol dan 75 assist dalam 582 pertandingan untuk klub.

Beckenbauer meninggalkan Bayern pada tahun 1977 untuk bergabung dengan New York Cosmos di Amerika Serikat, memenangkan North American Soccer League dalam tiga musim pertamanya bersama klub tersebut sebelum kembali ke Jerman bersama Hamburger SV dengan status bebas transfer.

Franz Beckenbauer

Ikon Jerman ini kembali memenangkan gelar Bundesliga bersama Hamburg pada musim 1981-82 dan kembali ke NY Cosmos untuk satu musim terakhir sebelum menggantungkan sepatu pada tahun 1983, setelah itu ia beralih ke dunia kepelatihan dan menjadi manajer Jerman hanya satu tahun setelah mengakhiri karirnya sebagai pemain.

Hanya dua tahun dalam masa kepelatihannya, Beckenbauer membawa Jerman Barat ke final Piala Dunia 1986 – di mana mereka kalah dari Argentina sebelum membalaskan dendam kepada tim Amerika Selatan itu dengan meraih kemenangan 1-0 atas Argentina di final 1990.

Kemenangan Jerman Barat di tahun 1990 membuat Beckenbauer menjadi orang kedua yang memenangkan Piala Dunia sebagai pemain dan manajer setelah Mario Zagallo dari Brasil – yang meninggal dunia pada hari Jumat – dan Didier Deschamps dari Prancis sejak saat itu bergabung dengan klub eksklusif tersebut.

Setelah meninggalkan klub Jerman itu pada tahun 1990, Beckenbauer menjabat sebagai manajer dan direktur teknik di Marseille memenangkan satu gelar Ligue 1 sebelum kembali ke Bayern pada tahun 1991, di mana ia memenangkan satu gelar Bundesliga dan satu Piala UEFA dalam dua masa jabatan yang berbeda.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Mendiang bek ini menjabat sebagai presiden The Reds selama 15 tahun antara 1994 dan 2009, setelah itu ia dinobatkan sebagai presiden kehormatan Bayern, sementara ia juga menjabat sebagai wakil presiden tim nasional Jerman dan anggota dewan FIFA.

Beckenbauer masih memegang rekor sebagai pemain yang paling banyak tampil dalam pertandingan beruntun untuk tim nasional pria Jerman tampil dalam 60 pertandingan berturut-turut dari tahun 1970 hingga 1977 dan prestasi individualnya juga termasuk tiga kali masuk dalam nominasi tim All-Star Piala Dunia FIFA, FIFA Order of Merit pada tahun 1984, dan Laureus Lifetime Achievement Award pada tahun 2007.

Di kemudian hari, Beckenbauer terlibat dalam skandal penipuan dan pencucian uang sehubungan dengan Piala Dunia 2006, meskipun penyelidikan FIFA ditutup pada tahun 2021 tanpa putusan karena undang-undang pembatasan telah berakhir.

Advertisement
Advertisement

Facebook Sportalavista

You May Also Like

BOLA

Prediksi Australia Vs Uzbekistan Sportalavista – Pemenang Grup B akan ditentukan pada hari Selasa, 18.30 WIB di Al Janoub Stadium saat Australia menghadapi Uzbekistan...

BOLA

Prediksi Qatar Vs China Sportalavista – China dapat memastikan tempat mereka di babak 16 besar Piala Asia dengan kemenangan atas Qatar pada hari Senin,...

BOLA

Prediksi Oman Vs Thailand Sportalavista – Thailand dapat mengambil langkah besar untuk mengamankan tempat mereka di babak 16 besar Piala Asia saat mereka menghadapi...

BOLA

Prediksi Real Madrid Vs Almeria Sportalavista – Berusaha untuk bangkit dari kekalahan kedua mereka di semua kompetisi musim ini, Real Madrid akan kembali melanjutkan...