Connect with us

Hi, what are you looking for?

BOLA

Prediksi Liga Champion: Bayern Munchen Vs Paris Saint Germain 

psg-bayern

Prediksi Liga Champion Munchen Mendominasi

Sportalavista – Sembilan puluh menit yang berpotensi untuk membuat atau menghancurkan waktu Christophe Galtier di kursi kepelatihan Paris Saint-Germain telah menanti di Kamis Dinihari, saat Bayern Munich menyambut sang juara bertahan Perancis di Allianz Arena dalam pertandingan leg kedua babak 16 besar Liga Champion.

Sebuah gol tunggal dari mantan pemain PSG, Kingsley Coman, cukup untuk membawa the Bavarians meraih kemenangan 1-0 di leg pertama tiga pekan yang lalu, saat rasa deja vu yang familiar muncul kembali bagi the Parisiens yang bersemangat.

Nuansa final 2019-20 muncul di ibukota Perancis saat Bayern bertemu kembali dengan PSG, yang kalah dalam pertandingan puncak tiga tahun lalu oleh gol kemenangan Coman, dan itu adalah cerita yang sama ketika sang juara Jerman datang ke kota untuk pertandingan leg pertama babak 16 besar.

Pada Hari Valentine, tidak ada cinta yang hilang antara Coman dan PSG, yang menyerah pada gol kemenangan di menit ke-53 dari mantan pemain jebolan akademi mereka, dan tim asuhan Julian Nagelsmann selamat dari pengusiran Benjamin Pavard di menit-menit akhir untuk memastikan satu kaki mereka berada di babak delapan besar.

Baca Juga:
Neymar Cedera, Absen Di Leg Kedua Bayern Munchen

Balas Dendam PSG Perempat Final 20/21

Berita bola – Juga setengah jalan untuk membalas dendam atas PSG yang menyingkirkan mereka di perempat final 2020-21, Bayern seharusnya merasa berharap untuk menghindari keluarnya babak 16 besar kedua dari 12 kampanye Liga Champions terakhir mereka – juara abadi Jerman tersingkir pada saat ini ke Liverpool pada 2018-19.

Selain itu, sejak musim 2010-11, Bayern belum pernah tersingkir dari Liga Champions ketika memenangkan leg pertama pertandingan sistem gugur, sementara 15 dari 17 pertandingan terakhir mereka di kompetisi Eropa papan atas di Allianz Arena berakhir dengan kemenangan, termasuk tiga pertandingan fase grup melawan Barcelona, Inter Milan dan Viktoria Plzen musim ini – dengan tiga kali clean sheet.

Tidak sejak April 2018 Bayern gagal mencetak gol di kandang sendiri di Liga Champions, dan pasukan Nagelsmann tetap memegang kendali dalam perburuan gelar Bundesliga yang berlangsung ketat berkat kemenangan 2-1 atas Stuttgart pada hari Sabtu, hanya beberapa jam sebelum babak baru dalam sejarah dituliskan untuk PSG.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Sementara pertahanan yang kurang baik menjadi noda kecil dalam catatan, kemenangan 4-2 PSG atas Nantes di Ligue 1 pada akhir pekan lalu akan tercatat dalam sejarah bagi sang juara Prancis, yang mengukir nama Kylian Mbappe ke dalam buku rekor mereka sebagai pencetak gol terbanyak sepanjang masa.

Sejajar dengan Edinson Cavani yang telah mencetak 200 gol untuk PSG sebelum pertandingan dimulai, Mbappe mencetak gol keempat dan gol terakhir PSG di menit-menit akhir sebelum membiarkan emosinya menguasai dirinya, namun hanya ada sedikit waktu bagi sang pemain berusia 24 tahun ini untuk menikmati kejayaan di Paris, saat nasib mereka di Eropa tergantung pada keseimbangan.

Galtier pasti tahu apa yang akan terjadi jika PSG tersingkir dari babak 16 besar Liga Champions untuk kelima kalinya dalam tujuh musim, dan raksasa ibu kota itu hanya melaju dari satu dari enam pertandingan babak sistem gugur Liga Champions di mana mereka kalah di leg pertama.

PSG berhasil meraih tujuh poin dari tiga pertandingan fase grup Liga Champions di laga tandang awal musim ini, tetapi tidak sejak Oktober 2020 mereka berhasil mencatatkan clean sheet di laga tandang – rentetan 12 pertandingan dengan lini pertahanan mereka yang goyah.

Dari 12 pertemuan sebelumnya antara Bayern dan PSG, sang juara Jerman mengoleksi enam kemenangan, sementara sang juara Prancis juga meraih setengah lusin kemenangan, tetapi pertandingan hari Rabu nanti akan menjadi pertandingan ke-13 yang sial bagi seorang manajer.

Baca Juga:
Sir Alex Ferguson Dorong Manchester United Datangkan Striker Baru

Update Tim Munchen dan PSG

Pengusiran Pavard yang terlambat di leg pertama berarti bahwa pemain asal Perancis tersebut akan menjalani skorsing satu pertandingan di sini, membuat Nagelsmann harus menghadapi masalah di lini pertahanan, saat Lucas Hernandez melanjutkan pemulihannya dari cedera ACL.

Jika Nagelsmann tetap menggunakan tiga pemain belakang, Josip Stanisic dapat bermain bersama Dayot Upamecano dan Matthijs de Ligt setelah ketiganya tampil sebagai starter saat menang atas Stuttgart, sedangkan Manuel Neuer dan Noussair Mazraoui akan menemani Hernandez di ruang perawatan.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Sadio Mane yang mengalami cedera dapat tampil dari bangku cadangan saat melawan Stuttgart, tetapi Nagelsmann telah memperingatkan mantan pemain Liverpool itu bahwa dia harus berjuang untuk mendapatkan haknya untuk masuk starting XI, dan pertandingan sebagai pemain pengganti tampaknya akan terjadi lagi untuk pemain internasional Senegal itu, saat Thomas Muller dan Leroy Sane bersaing untuk bergabung dengan Jamal Musiala di sepertiga akhir.

Sementara itu, PSG telah mengumumkan bahwa Neymar akan melewatkan sisa musim ini saat ia bersiap untuk menjalani operasi pergelangan kaki, sementara Presnel Kimpembe (Achilles) juga akan absen untuk jangka waktu yang lama, namun Renato Sanches telah pulih dari masalah hamstring dan masuk ke dalam skuad.

Di lini tengah lainnya, Marco Verratti telah kembali dari skorsing domestik dan kemungkinan akan menggantikan Warren Zaire-Emery – yang akan berusia 17 tahun pada hari Rabu – terlepas dari penampilan menarik dari sang pemain selama 57 menit di leg pertama.

Selama sepekan terakhir, PSG diguncang oleh tuduhan pemerkosaan yang dilayangkan kepada bek kanan Achraf Hakimi – yang dibantah oleh sang bek kanan – namun saat ini ia sudah bisa meninggalkan negara tersebut dan seharusnya bisa tampil dalam seleksi saat ia kembali pulih dari cedera paha.

Bayern Munich Prediksi Starting Lineup:

Sommer; Stanisic, Upamecano, De Ligt; Coman, Kimmich, Goretzka, Davies; Sane, Musiala; Choupo-Moting

Advertisement. Scroll to continue reading.

Paris Saint-Germain Prediksi Starting Lineup:

Donnarumma; Pereira, Marquinhos, Ramos; Hakimi, Ruiz, Verratti, Vitinha, Mendes; Messi, Mbappe

Advertisement
Advertisement

Facebook Sportalavista

You May Also Like

BOLA

Prediksi Australia Vs Uzbekistan Sportalavista – Pemenang Grup B akan ditentukan pada hari Selasa, 18.30 WIB di Al Janoub Stadium saat Australia menghadapi Uzbekistan...

BOLA

Prediksi Qatar Vs China Sportalavista – China dapat memastikan tempat mereka di babak 16 besar Piala Asia dengan kemenangan atas Qatar pada hari Senin,...

BOLA

Prediksi Oman Vs Thailand Sportalavista – Thailand dapat mengambil langkah besar untuk mengamankan tempat mereka di babak 16 besar Piala Asia saat mereka menghadapi...

BOLA

Prediksi Real Madrid Vs Almeria Sportalavista – Berusaha untuk bangkit dari kekalahan kedua mereka di semua kompetisi musim ini, Real Madrid akan kembali melanjutkan...