Sportalavista
Connect with us

Hi, what are you looking for?

For You

Biografi: Mario Aji Pembalap Moto3 Asal Indonesia

Profil Mario Aji SPORTALAVISTA | Portal Berita Olahraga Terupdate

Mario Aji
Madiun, 16 Maret 2004
Memulai Karir 2004
Rookies Cup

Ayah saya adalah seorang pembalap ketika dia masih muda. Dia adalah pecandu balapan, jadi dia membelikan saya sepeda kecil dan melatih saya untuk mengendarai sepeda

Awalnya sangat sulit, tetapi saya suka mengendarai sepeda dan saya juga suka menjadi pembalap. Jadi, saya dilatih sangat keras oleh ayah saya. Setelah beberapa saat, dia mendaftarkan saya di Kejuaraan Nasional Motocross di Indonesia.

Tahun demi tahun, saya mengikuti banyak kejuaraan dan saya pindah dari motorcross ke balap jalanan. Saya merasa tertantang oleh balap jalanan. Kesulitan yang saya temukan dalam balap jalanan menjadi motivasi saya untuk menjadi lebih baik dan lebih baik lagi. 

Baca Juga:

Pembenahan Sirkuit Mandalika Segera Selesai

Saya sangat senang bahwa saya tidak berhenti ketika saya menemukan kesulitan dan keluarga saya selalu mendukung saya dalam balapan. Semua keluarga saya telah memainkan peran besar dalam karir balap saya. 

Dimulai dengan mengajari cara mengendarai sepeda, dan selalu mendorong saya hingga batas kemampuan saya. Saya benci dilatih sangat keras pada awalnya, tetapi sekarang saya tahu jika saya ingin menjadi pembalap kelas atas, saya harus berusaha sangat keras, lebih dari batas saya.

Ayah saya seorang wiraswasta dan ibu saya seorang ibu rumah tangga. Saya memiliki 2 saudara laki-laki, dan 1 adik perempuan. Nama mereka adalah: Nito, 26 tahun, Risto 22 dan Tasya 13 tahun.

Baca Juga:

Moto3 Qatar: Mario Aji Finish Di Posisi 19

Ketika saya memiliki waktu luang, saya ingin bersepeda, berlari, dan berlatih dengan sepeda. Saya ingin membalap di Kejuaraan Dunia dan bersaing dengan pembalap top lainnya dan mungkin suatu hari balapan dengan Marc Marquez.

2018 adalah musim yang tak terlupakan bagi saya. Itu adalah tahun pertama saya berkesempatan bertanding di luar Indonesia selama satu musim penuh. Saya berkompetisi di Asia Talent Cup dan Asia Road Race Championship. 

Saya belajar banyak pelajaran selama musim seperti beradaptasi dengan lingkungan, mengatur motor dan meningkatkan gaya berkendara saya. Itu adalah pengalaman yang tak terlupakan dan juga salah satu musim terbaik saya sejauh ini.

Musim 2018 tiba, nomor lahir saya kembali tahun ini 16. Astra Honda Racing Team memberi saya kesempatan untuk mengambil pr di dua kejuaraan di Asia; yaitu Asia Road Racing Championship dan Idemitsu Asia Talent Cup. Foto di atas adalah saya di atas CBR250RR di putaran pertama ARRC di Buriram.

Baca Juga:

Pembenahan Sirkuit Mandalika Segera Selesai

Balapan terbaik saya adalah ATC 2018 Rd. 3 di Sepang, Malaysia. Itu adalah kemenangan pertama saya di seri ini dan itu dalam balapan dengan intensitas tinggi. Momen terbaik balapan itu adalah overtake di tikungan terakhir. 

Saya sangat senang dengan balapan itu. Selain balapan itu, saya juga sangat senang dengan perjalanan saya di Race 1 putaran ketiga ARRC di Australia. Dalam balapan itu, saya dan semua rekan tim saya menyapu bersih podium. 

Balapan hebat lainnya juga terjadi pada 2018, putaran pertama ARRC di Buriram. Itu adalah pertama kalinya saya berkompetisi di ARRC dan itu sangat spesial karena saya menjadi pembalap termuda dalam sejarah ARRC AP250 yang meraih podium.

Mario memiliki daftar tendangan sudut favorit: Qatar tikungan 11, 12 dan 13. Motegi, tikungan terakhir, 7 dan 8. Buriram di tikungan 4, 5, 6, dan 7. Sepang di tikungan 5, 6, 7 dan 8.

Musim ini adalah tahun pertama saya berkompetisi di Eropa. Saya perlu beradaptasi dengan budaya, sepeda, atmosfer balap, dan lingkungan. Meskipun ini adalah tahun pertama saya di Eropa, saya optimis mendapatkan beberapa hasil yang baik. 

Mendapatkan beberapa podium bahkan memenangkan balapan adalah mungkin dan menjadi target saya untuk 2019. Kompetisi balap sangat menarik bagi saya. Saya selalu mendapatkan pengalaman baru di setiap balapan. 

Mulai dari persiapan, mulai dengan setting sepeda dan bekerja sama dengan tim. Hasil adalah hal yang penting, tetapi jika saya dapat melakukan persiapan dengan sangat baik sejak awal minggu balapan, saya sangat percaya diri untuk mendapatkan hasil yang baik di akhir.

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You May Also Like

BOLA

Adam Traore Kembali ke Barcelona

For You

Francesco Guidotti Seperti Meluapkan Keluh Kesahnya

BASKET

Indonesian Basketball League